9 Langkah Menghadapi Kritik (2/2)

2 menit baca |

SENANDIKA, FLP.or.id – Ketika sampai pada soal kritik-mengkritik, tentu lebih baik menjadi pengkritik daripada penerima kritik. Tidak ada yang senang dikritik, dan kita pasti akan meresponnya dengan buruk. Kita semua terhubung dengan pembelaan diri sendiri; itu respon normal dan hampir universal untuk kritik, tetapi ingat kritik dan respon kita terhadap kritik adalah juga musuh utama keintiman dan koneksi. Kekuatan pribadi kita bersandar pada bagaimana kita merespon kritik.

Mengikuti 9 langkah ini dapat membantu kita menjaga respons Anda dari sikap defensif yang keterlaluan, yang akan mengubah hubungan Kita dengan para pengkritik, well tapi masing-masing membutuhkan motivasi, niat baik, dan latihan, atau menunggu usia Anda cukup dewasa untuk itu.

5. Biarkan orang yang mengkritik atau marah tahu bahwa Anda akan terus memikirkan tentang percakapan tersebut
Bahkan jika tidak ada yang diselesaikan, beri tahu orang lain bahwa Anda mengambil pikiran dan perasaannya dengan serius: “Tidak mudah untuk mendengar apa yang Anda katakan kepada saya, tetapi saya ingin Anda tahu bahwa saya akan memikirkannya baik-baik ”

6. Jangan dengarkan saat Anda tidak bisa mendengarkan
Tidak apa-apa untuk mengatakan kepada orang lain bahwa Anda sedang tidak ingin bercakap tentang hal tersebut dan bahwa Anda mengenali kepentingannya, tetapi Anda tidak dapat melakukannya sekarang: “Mohon maaf, Saya sedang terlalu lelah dan sibuk untuk benar-benar mendengarkan.” Tawarkan waktu spesifik untuk kembali -Membuka percakapan, sehingga Anda dapat memberikan perhatian terbaik Anda. Sebab jika memaksakan, Anda akan merespon dengan respon yang akan Anda sesali di lain waktu.

7. Bicaralah dengan jujur dan tulus
Anda perlu memberi tahu orang yang mengkritik Anda, bagaimana Anda melihat sesuatu secara berbeda. Ini tidak akan membantu hubungan Anda untuk masuk ke dalam pola menjadi individu yang terlalu mengakomodasi, damai dengan harga berapa pun untuk menghindari konflik dengan biaya berapa pun. Namun, pengaturan waktu dan kebijaksanaan adalah segalanya. Sebaiknya Anda menyimpan sudut pandang yang berbeda untuk percakapan di masa mendatang, ketika Anda memiliki peluang lebih besar untuk didengarkan. Ingatlah bahwa bahkan hal yang paling sulit dapat dikatakan dengan cara yang baik.

8. Kenali hal-hal yang Anda anggap menghina.
Mungkin Anda merasa bahwa apa yang Anda dengar adalah penghinaan, tetapi ingat kesulitan harus Anda hadapi jika kekasaran telah menjadi pola dalam hubungan Anda. Hindari perilaku kasar, sambil menawarkan kemungkinan percakapan di lain waktu: “Saya ingin mendengar apa yang mengganggu Anda, tetapi saya ingin kita bisa membicarakan ini dengan cara yang baik, bisakah kita mendiskusikan lagi?”

9. Berjaraklah dengan emosi Anda
Ketika mendengar kata-kata para pengkritik, tahanlah respon Anda. “Terbanglah ke atas dinding” dan menjadi pengawas dan pengamat respon emosi Anda, seolah-olah Anda orang lain yang sedang mengamati diri Anda sendiri sedang dikritik, objective-lah. Ingatlah bahwa para pengkritik adalah admire and lover wanna be, lebih baik diperhatikan daripada diabaikan bukan?

Pertama kali terbit di Facebook Intan Savitri tanggal 19 Oktober 2018

Post Author: Intan Savitri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *