Rabu, Mei 11Literasi Berkeadaban - Berbakti, Berkarya, Berarti

Travelling

Venesia & Jejak Akulturasi Dengan Dunia Islam (3/3)

Venesia & Jejak Akulturasi Dengan Dunia Islam (3/3)

Travelling
TRAVELING, FLP.or.id - Saya meneruskan perjalanan ke sisi luar Piazza San Marco. Dari sini Istana Doge tampak lebih jelas. Sangat mirip dengan Masjid Ibnu Tulun, yang hanya saya bandingkan melalui foto. Tak jauh dari Istana Doge, tampak turis berkerumun di sebuah jembatan kecil. Aha, inilah Bridge of Sigh. Konon dahulu para tahanan yang dihukum mati akan melewati jembatan ini. Di sinilah mereka diberi kesempatan untuk menarik napas terakhir sebelum dieksekusi. Karena itu jembatan ini dinamakan “Bridge of Sigh” (Jembatan Desah). Sejujurnya, sebelum ke Venesia saya tak menyangka akan menemukan jejak akulturasi dan hubungan erat antara Venesia dengan dunia Islam. Piazza San Marco adalah buktinya. Hubungan dagang dengan dunia Islam memang sangat penting bagi Venesia. Yang menarik, kala itu Ve...
Venesia & Jejak Akulturasi Dengan Dunia Islam (1/3)

Venesia & Jejak Akulturasi Dengan Dunia Islam (1/3)

Travelling
TRAVELLING, FLP.or.id - Keriuhan menyambut saya saat keluar dari stasiun kereta Venezia St. Lucia. Musim panas memang hampir berlalu, tapi aura liburan masih sangat terasa di kota yang menjadi tujuan utama wisata di Italia. Ribuan turis lalu lalang, keluar masuk dari stasiun. Jalan Kaki Saja! Setelah dua kali memutari stasiun untuk mencari-cari tempat penitipan barang, saya dan teman sejenak duduk di tangga depan stasiun. Aroma laut menguar dari Grand Canal, kanal utama, tepat di hadapan. Semalam sebelumnya saya menginap di Mestre, kota kecil yang terletak sekitar 6 km dari Venesia. Meski harus mengeluarkan ongkos kereta 1,2 euro dari Mestre ke Venesia, tapi saya dapat menghemat 15 euro bila menginap di Venesia. Ya, Venesia memang salah satu kota tujuan wisata di Italia dengan biaya yang ...
Suatu Hari di Jambi (4/4): Masjid Seribu Tiang

Suatu Hari di Jambi (4/4): Masjid Seribu Tiang

Travelling
Nama masjid ini sebenarnya adalah Masjid Agung Al-Falah. Jumlah tiangnya sendiri bukan 1.000 tapi 256 tiang. Yang menarik, bangunan masjid ini disangga 256 tiang tersebut tanpa dinding sehingga membuat masjid selalu sejuk karena sirkulasi udara yang lancar. Saat malam hari masjid terlihat lebih indah karena pendaran cahaya dari lampu-lampu yang dipasang di tiap tiang. Masjid yang dibangun selama sembilan tahun ini mampu menampung jamaah hingga 10.000 orang. Saat hendak beranjak dari masjid, saya melihat seorang kakek tua berpakaian lusuh bahkan dekil tampak khusyuk berdoa sehabis shalat. Entahlah, rasa haru tiba-tiba menyeruak di dada saya. Meski tak banyak destinasi wisata yang dapat saya kunjungi selama 3 hari di kota Jambi, namun saya dapat melihat usaha-usaha pemda dan masyarakat Jam...
Suatu Hari di Jambi (3/4): Menara Gentala Arasy: Ikon Baru Kota Jambi

Suatu Hari di Jambi (3/4): Menara Gentala Arasy: Ikon Baru Kota Jambi

Travelling
Kembali ke pusat kota Jambi dari kawasan Candi Muaro Jambi, saya melihat bangunan tinggi di seberang Sungai Batanghari. “Itu bakal jadi ikon baru kota Jambi, Mbak,” kata rekan Berlian. Ya, Menara Gentala Arasy sedang digadang-gadang pemda kota Jambi sebagai landmark. Menara jam setinggi 32 meter ini berlokasi di kawasan cagar budaya Kota Seberang Jambi yang menjorok ke pinggiran Sungai Batanghari. Kita dapat mencapai menara tersebut dengan naik perahu ketek dari Taman Tanggo Rajo yang berlokasi di jantung kota Jambi. Di lantai dasar menara ini terdapat museum yang menuturkan sejarah masuk dan berkembangnya agama Islam ke kota Jambi. Tersedia lift yang dapat membawa kita pada ketinggian 25 meter untuk menikmati pemandangan kota Jambi dan sekitarnya. Pemda kota Jambi juga sedang membangun ...
Suatu Hari di Jambi (2/4): Polemik Sriwijaya

Suatu Hari di Jambi (2/4): Polemik Sriwijaya

Travelling
Sejak pemerintah RI mulai melakukan pemugaran kawasan candi pada tahun 1979, diikuti dengan penelitian arkeologis intensif yang dilakukan Pusat Penelitian Arkeologi Nasional dari tahun 1981, beberapa ahli sejarah mulai memunculkan fakta-fakta baru mengenai pusat Kerajaan Sriwijaya yang selama ini diyakini ada di Palembang. Kawasan Candi Muaro Jambi lah yang diyakini sebagai pusat Kerajaan Melayu dan juga pusat Kerajaan Sriwijaya. Salah satu hipotesis tentang ini adalah: pusat kerajaan Sriwijaya ada di Melayu, Melayu ada di Jambi, dan banyak jejak-jejak yang menampakkan bahwa Candi Muaro Jambi pernah menjadi pusat kerajaan. Kunjungan seorang pendeta Buddha Tiongkok bernama I-Tsing sekitar tahun 671 Masehi lah yang sempat memunculkan “Polemik Sriwijaya”. Ahli-ahli sejarah berbeda pendapat ...
Suatu Hari di Jambi (1/4): Candi Muaro Jambi; Venesia Rasa Melayu

Suatu Hari di Jambi (1/4): Candi Muaro Jambi; Venesia Rasa Melayu

Travelling
Bersepeda dari satu candi ke candi lain dengan pemandangan hutan atau kebun dengan sungai di sisinya? Rasanya di Indonesia hanya dapat dilakukan di Jambi. Kabut asap masih menyelimuti kota ini saat saya tiba Bandara Sultan Thaha. Beruntung, penerbangan dari Jakarta tidak dibatalkan, hanya delay sekian jam. Padahal hari-hari sebelumnya banyak penerbangan dibatalkan. “Beberapa waktu lalu lebih parah, Mbak,” kata Berlian Santosa, rekan yang menemani saya selama di Jambi. “Kami harus mengenakan masker. Beberapa kabupaten bahkan meliburkan sekolah-sekolah.” Kebakaran hutan memang masih menjadi pekerjaan rumah bagi negeri ini. Masyarakat di kawasan Sumatra, yang paling terkena dampaknya. Bahkan kabut asap bisa melaju hingga negeri jiran. Namun semangat menjelajah Jambi, meski hanya tiga hari, ...
FLP Maluku Utara: Di Balik Layar KMGP (Bagian 4)

FLP Maluku Utara: Di Balik Layar KMGP (Bagian 4)

Karya, Pilihan Editor, Travelling
BERANI MENGAMBIL TUGAS BESAR 23 September 2015, Kami, FLP Malut dihubungi oleh Co Produser Film Ketika Mas Gagah Pergi (KMGP), yang akrab kami panggil Mas Andi, untuk terlibat dalam pembuatan Film KMGP. Tidak membuang kesempatan besar ini Kami, FLP Malut menyetujui dengan berharap lewat Film Ini FLP Malut dapat ikut menyiarkan Dakwah. Kami sangat senang dapat dilibatkan serta dipercayakan dalam penyiapan Shooting Film KMGP di ternate, mulai dari hal penyiapan property film, sampai turut menyiapkan pemain-pemain ekstra Film KMGP. Bahkan juga ikut terlibat dalam pembuatan Pesantren Kyai Gufron sebagai salah satu tempat adegan shooting. Kami berjanji membantu proses Film KMGP semampu yang kami bisa, tanpa mengharapkan iming-iming apapun. Bagi kami ini tugas besar, dan kesempatan kami untuk me...
FLP Maluku Utara: Di Balik Layar KMGP (Part 3)

FLP Maluku Utara: Di Balik Layar KMGP (Part 3)

Pilihan Editor, Travelling
Survey Lokasi Syuting 20 September 2015, Umar (Ketua Bidang PSDM FLP Wilayah Maluku Utara) bersama Andi Cahyadi (CO Produser), Firman Syah (Sutradara), Dodon (Asisten Kameramen)  dan Jeck (asisten Sutradara) berencana untuk mensurvey lokasi shooting Film Ketika Mas Gagah Pergi (KMGP) di Weda, Halmahera Tengah. Berhubung Lokasi yang dituju harus menyeberangi laut dan jarak tempunya agak jauh, begitu pula para Pengurus FLP Malut yang harus mejalani aktivitas mereka seperti Ngantor, Ngajar ataupun masih kulia maka Umar yang diutus oleh FLP Malut untuk menemani perjalanan mereka menuju Lokasi.             Bertolak dari pelabuhan Speed Boat yang Berada di samping Mesjid Almunawwar Ternate, Umar, Para Crew Film KMGP dan Juga Staf Dinas Pariwisata Provinsi Maluku menuju Sofifi dengan menumpangi s...
FLP Maluku Utara: Di Balik Layar KMGP (Bagian 2)

FLP Maluku Utara: Di Balik Layar KMGP (Bagian 2)

Karya, Pilihan Editor, Travelling
Sabtu, 30 Mei 2015 mobil yang membawa HTR dan lainnya menuju Universitas Unkhair Ternate. Di sana FLP Malut yang bekerja sama dengan Go Pena, UMMU Press, dan Mesjid Al-Munawwar  membuat kegiatan seminar kepenulisan. Mengundang HTR sebagai pematerinya. Seminar ini dilaksanakan di dua tempat yaitu Universitas Unkhair dan Mesjid Al-Munawwar. Selain kegiatan seminar, juga dimeriahkan dengan Bazar Buku, diantaranya buku-buku yang ditawarkan ada buku karya HTR. Berbeda dengan di Unkhair, kegiatan di Mesjid Al-Munawwar Ternate para pesertanya adalah para wanita. Mereka sangat mendukung rencana Film KMGP bisa dikerjakan pembuatannya di Ternate. Seminar yang diadakan pagi hingga petang itu ditutup dengan foto bareng HTR. Selain itu juga ada sesi tanda tangan dadakan. Karena sebagian besar dari pese...
FLP Maluku Utara: di Balik Layar KMGP (Bagian 1)

FLP Maluku Utara: di Balik Layar KMGP (Bagian 1)

Karya, Pilihan Editor, Travelling
Jumat 29 Mei 2015, sekitar pukul 8 Pagi Helvy Tiana Rosa (HTR), Firman Syah (Sutradara Film Ketika Mas Gagah Pergi) dan Martin (ACT) tiba di Ternate. Mereka disambut hangat oleh Pengurus Forum Lingkar Pena (FLP) Wilayah Maluku Utara (Malut), Putri Anggraini (Pupud) dan Asrul Lamunu (Asrul) di pintu penjemputan Bandar Udara Babullah Ternate. Kedatangan HTR di Ternate dalam rangka mensosialisasikan Film Ketika Mas Gagah Pergi (KMGP). Saat itu Pupud dan Asrul yang diutus untuk menemani perjalanan mereka. Asrul ditugaskan sebagai driver. Selepas dari Bandara Babullah Ternate mobil Avanza berwarna biru tosca yang membawa HTR dan lainnya menyusuri jalan disepanjang pantai Ternate hingga berhenti di Jembatan Resident. Di tempat itu HTR, Firman Syah dan Martin tidak membuang-buang waktu untuk meng...

Pin It on Pinterest