BPP, Karya, Opini, Pojok

Menghidupkan Ekosistem Perbukuan di Indonesia (Bagian 1)

5 menit baca |

“Buku adalah jendela dunia,” kata Bung Hatta. “Aku rela dipenjara asalkan bersama buku, karena dengan buku aku bebas.”

Kamis 11/8 lalu, bertempat Hotel Megaland Solo, sejumlah penerbit anggota Ikapi (Ikatan Penerbit Indonesia) se-Jawa Tengah menyelenggarakan Musyawarah Daerah (Musda) Ke-8. Ir. H. Tomy Utomo Putro, MM (Intan Pariwara) yang sebelumnya menjabat sebagai ketua DPD Ikapi Jateng, terpilih sebagai ketua masa bakti 2016-2020, menggantikan ketua sebelumnya, H. Siswanto (Tiga Serangkai).

Selamat bertugas, Pak Tomy! Tentu tak ringan menjadi ketua Ikapi di masa-masa suram dunia perbukuan dan literasi seperti saat ini. Tapi saya yakin, dengan semangat membangun ekosistem dunia perbukuan yang kuat dan berakar, berbagai masalah yang mendera akan terselesaikan.

Berbagai Permasalahan Dunia Perbukuan

Di acara Musda yang juga dihadiri ketua Ikapi Pusat, Rosidayati Rozalina, dan Ketua Pusat Kurikulum dan Perbukuan (Puskurbuk), Supriyatno, sejumlah wacana mengemuka. Bu Rosidayati, dalam pidato sambutannya menyebutkan banyak penerbit mengeluhkan buruknya laporan keuangan dari tahun ke tahun. Sementara, menurut Pak Supriyatno, Puskurbuk mendapatkan laporan bahwa beberapa penerbit yang buku-bukunya lolos penilaian, saat didatangi, ternyata telah “hilang.” Kantornya berubah menjadi toko kelontong, toko pakaian bahkan warung mie ayam. Adapun Pak Tomy Utomo Putro menyebutkan fakta yang cukup membuat kening berkerut: dari 133 anggota Ikapi Jateng, hanya sekitar 30% yang masih bertahan.

Saat Pak Tomy menyebut angka 133, rekan saya, Mbak Puji dari CV Seti Aji berbisik, “Dulu malah anggota Ikapi Jateng pernah sampai 500-an lho….” Saya kurang tahu persis, apakah ucapan Mbak Puji itu benar atau tidak. Tetapi saya memilih percaya, sebab CV Seti Aji merupakan salah satu penerbit yang aktif di Ikapi Jateng. Sementara, Indiva baru akhir-akhir ini terlibat dalam kegiatan Ikapi Jateng.

Jika memang anggota Ikapi Jateng memang pernah mencapai 500-an, dan kemudian disebutkan tinggal sekitar 40-an, saya harus berpikir keras. Ada apa sebenarnya dengan Ikapi Jateng? Lantas, karena di Ikapi Jateng banyak ikon-ikon penerbit raksasa Indonesia, maka pertanyaan jadi mengembang, ada apa dengan Ikapi Pusat? Lalu semakin melebar, ada apa dengan perbukuan di Indonesia?

“Dalam perspektif saya, yang namanya Ikapi yang satu,” ujar Bu Rosidayati, dalam pidatonya. “Satu Ikapi daerah tercoreng, semua kena. Ikapi Jateng, Ikapi DKI hanyalah penyebutan, dalam prakteknya Ikapi adalah satu tubuh.”

Okay… jadi mari kita bahas salah satu bagian dari “tubuh” Ikapi yang bisa jadi merupakan gambaran dari tubuh besar Ikapi lainnya. Ikapi Jateng.

Seharusnya, Jateng adalah provinsi yang menjadi pelopor dalam masalah perbukuan, khususnya buku pelajaran. Sejumlah penerbit raksasa bermarkas di Jateng. Sebut saja Tiga Serangkai, yang buku-bukunya telah dipakai sejak saya belum lahir. Lalu Intan Pariwara Group. Divisi penerbitan Intan Pariwara sendiri cukup mendominasi pasar buku nasional, percetakannya, PT Macanan Jaya Cemerlang juga bisa dibilang salah satu yang terbesar di Jawa Tengah, bahkan nasional. Lalu ada Toha Putera, raksasa dari Semarang. Aneka Ilmu, Mediatama, Sindunata, Teguh Karya dan sebagainya. Indiva mah, cuma bayi mungil yang baru lahir dan belajar merangkak.

Sayangnya, berbagai kebijakan perbukuan yang dikeluarkan pemerintah, seperti penerbitan BSE, pembatalan kurikulum 2013 beberapa waktu yang lalu, pembatasan LKS dan sebagainya, merupakan pukulan telak bagi anggota Ikapi Jateng yang mayoritas penerbit buku pelajaran dan LKS. Salah seorang sesepuh Ikapi Jateng, dalam ajang tersebut berkata, “Padahal, karena penerbitlah BSE edisi cetak bisa tersebar sampai Merauke, sampai pelosok-pelosok yang tak terjangkau akses internet. Kami rela meski diberi margin keuntungan sangat sedikit oleh pemerintah.”

Sementara itu, minat baca masyarakat di Jateng tak kunjung membaik, bahkan justru menurun. Pameran-pameran buku, kecuali di Solo yang masih lumayan ramai, selalu sepi pengunjung. Event-event literasi juga semakin meredup. Satu persatu toko buku pun gulung tikar alias tutup.

Tampaknya, di daerah-daerah lain di Indonesia pun setali tiga uang. Di Jawa Timur, event perbukuan hanya meriah di kota Malang. Di kota lain, sepi peminat. Di Jawa Barat, kecuali Bandung, juga sami mawon. Yang masih gegap gempita menyambut event perbukuan mungkin hanya daerah Jadebotabek. Cukup dimengerti, konon 70% uang negeri ini beredar di daerah tersebut. Daya beli masyarakat yang tinggi, juga ditunjang dengan minat baca yang sudah bagus. Beberapa kali berkesempatan mengunjungi Jakarta Islamic Book Fair yang fenomenal itu, saya sampai berdecak kagum melihat para pengunjung yang memborong buku hingga bertas-tas, sesuatu yang jarang didapati di pameran-pameran buku di daerah.

Di luar itu, ancaman perubahan teknologi, semakin menambah runyam dunia perbukuan. Meskipun menurut Nicholas Carr dalam buku The Shallows: What the Internet Is Doing to Our Brains, internet bisa mendangkalkan pikiran, pada kenyataannya, masyarakat lebih mengandalkan internet sebagai sumber pencarian informasi utama ketimbang mencari di buku.

Bahkan pelajar, mahasiswa, penulis buku pun sekarang lebih senang merangkai berbagai informasi dangkal yang diperoleh dari internet ketimbang menyelam ke buku babon alias textbook untuk menemukan penjelasan yang lebih mendalam, atau melakukan wawancara secara serius dengan narasumber.

Tak heran, kualitas tulisan dari hari ke hari pun makin cethek, sekadar copas sana copas sini, lalu diparafrase dan dipoles sedikit analitis biar tak terkesan plagiasi. Yah, mungkin itu juga yang membuat pembaca malas beli buku. Lha, penulisnya saja malas menggali informasi.

Di jalur distribusi buku, terjadi permasalahan yang tak kalah berat. Toko-toko buku satu per satu mati. Toko Buku Gramedia, sebagai jaringan toko buku terbesar di Indonesia, yang memang memiliki sumber daya keuangan, jaringan, fasilitas dan manusia yang relatif lebih unggul, mampu bertahan di iklim buku yang lesu, akhirnya menjadi saluran distribusi utama nyaris seluruh penerbit di Indonesia.

Dalam satu pertemuan antara pihak Merchandising Division Jaringan TB Gramedia dengan para supplier, saya juga hadir di sana, pihak Gramedia menyebutkan bahwa sebulan sekitar dua ribu judul buku baru masuk ke Gramedia, sementara display terbatas. Perlu dipahami, bahwa setiap space di toko, memiliki “biaya” yang diperoleh dari rumus yang njelimet.

Kasarnya, mereka akan rugi jika memajang buku yang ternyata tidak terjual. Maka, manajemen Toko pun memberlakukan mekanisme retur yang sangat cepat. Setiap penerbit diberikan kesempatan sebulan untuk dipajang, jika tidak ada penjualan, buku akan dikurangi dalam bulan berikutnya, dan akan diretur seluruhnya jika tetap tak ada penjualan. Sebelumnya, penerbit bisa optimal mendapatkan penjualan dengan masa display sekitar setahun lamanya, bahkan lebih.

Ihwal Sang Penulis / 

Afifah Afra

Nuun. Jangan dipendam. Jangan sembunyikan. Berbagilah kabar. Berkirimlah karya. Layangkan ke editorcantik[at]gmail[dot]com, untuk disyiar di laman kita.



Sayap-Sayap Rahmah
Buku Ketiga dari Seri Sayap Sakinah
Karya Duet Afifah Afra dan Riawani Elyta
Harga 50,000
Order ke: 0819 04715 58


Novel "Meja Bundar"
Karya @hendraveejay & @elmanohara
Pesan via LINE: bitread_id
Pesan via Whatsapp:
0838-9079-0002, 0823-2006-3397


Klik Gambar untuk Memperbesar




Latest Tweets

Kabar Berita

Login

Agenda LITERASI

  • DCIM100GOPRO

    Munas ke-4 Forum Lingkar Pena, Menjaga Identitas Bangsa di Era Digital

    2 menit baca | BANDUNG, FLP.or.id – Seiring dengan perkembangan zaman, penulis sebagai bagian dari masyarakat yang melek literasi terus ditantang untuk berkembang sesuai dengan kemajuan zaman. Apalagi pada era digital seperti sekarang ini, tantangannya semakin besar. Terlebih lagi, hingga saat ini Bangsa Indonesia masih tergolong sebagai negara dengan minat baca yang masih rendah sehingga…

  • kisah-mister-flp-kaskus

    Kolaborasi FLP dan Kaskus Creator Akan Bahas Penulisan Kisah Misteri

    tak sampai 1 menit baca | Forum Lingkar Pena (FLP) mengadakan kolaborasi dengan salah satu kegiatan rutin KASKUS Creator, yaitu KOPDAR KASKUS Creator. Hadir sebagai pembicara dari FLP adalah penulis Koko Nata. Ajang kopi darat itu biasa diisi sharing perihal dunia tulis-menulis. Di sana, peserta kopdar dapat berdiskusi seputar tips dan teknik menulis. KOPDAR KASKUS…

  • workshop-kepenulisan-flp-munas-4

    Kamu Mau (Makin) Bisa Nulis Travel Writing, Cerita Humor, Puisi, dan Skenario? Workshop Kepenulisan Munas ke-4 FLP Ini Layak Kamu Ikuti

    1 menit baca | Apakah kamu pecinta jalan-jalan, penikmat komedi, peminat puisi, atau penyuka film yang ingin merasakan ‘nikmat’nya jadi produsen karya? Jika iya, maka agenda awal November 2017 ini niscaya sayang untuk dilewatkan. Terutama bagi kamu yang berdomisili di Bandung dan sekitarnya. Dalam rangka pelaksanaan Musyawarah Nasional (Munas) IV Forum Lingkar Pena (FLP), panitia…


Peringkat Alexa