Karya, Opini, Pilihan Editor

Apakah Barat Anti-Islam? (Bagian 2-habis)

5 menit baca |

tumblr_mgkdqqxXAe1qkmjtto2_400

photo dari google

Apakah Barat anti-Islam?

Jika konsep ‘Barat’ itu kita letakkan minimal pada warga yang tinggal di tiga benua tersebut–Amerika, Eropa, dan Australia–maka secara general orang-orang yang tinggal di sana apapun latar belakangnya adalah barat. Dan, jika kita berpatokan pada asumsi bahwa Barat membenci Islam atau saat ini terjadi konflik antara Barat dan Islam, maka semua yang jadi warga di tiga benua itu dianggap berperang atau membenci Islam. Padahal, di tiga benua itu orang Islam-nya juga ada, bahkan terus meningkat. Tambahan lagi, walau tidak beragama Islam, di tiga benua itu juga banyak dari mereka yang bersimpati kepada Islam, bahkan menjadi pembela Islam dan mengkampanyekan pentingnya perdamaian.

Danielle Loduce, dalam tulisannya Living Islam in the West: Is it Easy?, menulis, “Not only do i feel comfortable and truly at home here, where I understand the culture, language, and systems, I also feel a care and responsibility towards my fellow Americans.” Hidup sebagai muslim di negara mayoritas non-Muslim kata Loduce, terasa nyaman dimana ia dapat memahami budaya, bahasa, dan sistem ala Amerika dan lebih penting lagi adalah ia merasa ada kepedulian dari teman-temannya yang orang Amerika. Selanjutnya, Loduce juga mempublikasikan sebuah survei sederhana kepada 115 orang Islam terkait pengalaman mereka hidup di negera mayoritas non-Muslim. Hasilnya, hampir 35 persen responden menjawab baik (fairly good), 25 persen menjawab sangat baik (very good), dan 11 persen menjawab sangat baik sekali (excellent). Sementara itu, mereka yang menjawab sedikit baik (midlly good) sebanyak 17 persen, dan tidak baik (not good) 6 persen, berbeda 5 poin dengan yang menjawab excellent (OnIslam.net, 2 September 2015).

Selain itu, ketika ditanya bagaimana pengamalan rukun Islam, skala yang mereka pilih paling tinggi, yaitu 5. Ini menandakan bahwa walau hidup di negara non-Muslim, mereka tetap bisa mengamalkan Islam dengan baik. Akhirnya, Laduce mengambil sebuah kutipan umum dari hasil survei-nya dengan kalimat, “The US is still the best country in the world to have freedom of practicing Islam.” Tentu saja, walau survei ini respondennya sangat terbatas (cuma 115 orang), akan tetapi bisa menjadi data awal bagi kita bahwa hidup di negara non-Muslim belum tentu sulit dalam mengamalkan Islam. Dan, satu yang menarik dari survei ini juga adalah, 71 persen respondennya adalah wanita, kelompok sosial yang jika kita lihat di berita-berita sangat rentan untuk diperlakukan tidak adil.

Terkait dengan respon kalangan non-Muslim terhadap Islam, di tubuh keturunan Yahudi sekalipun, sebagai contoh, ada kalangan yang cinta damai, mereka anti-perang, baik yang berada dalam satu kelompok atau secara personal. Kelompok Yahudi Orthodox Shira Hadasha di Melbourne, misalnya. Mereka cinta dan menyerukan perdamaian antara Israel dan Palestina. Rabi Marc Schneier di New York yang menulis buku Sons of Abraham bersama Imam Shamsi Ali telah menjalin hubungan baik dan saling membela antara satu dan lainnya (BBC, 17/11/2014). Artinya, rasanya tidak adil jika kita menyematkan semua orang Yahudi itu suka teror, suka perang, juga tidak semua orang Kristen setuju pada ide Bush ketika dia harus perintahkan pasukannya untuk menyerang Irak, bahkan apa yang dilakukan para biksu di Myanmar juga rasanya tidak disetujui oleh semua orang Budha–termasuk di Indonesia.

Di titik ini, kita dituntut untuk berpikir lebih adil dalam melihat sesuatu. Tidak semua yang Barat itu kafir, sebagaimana tidak semua yang Timur juga baik. Tidak semua budaya Barat itu kufur, juga tidak semua kearifan lokal di Nusantara juga compatible dengan Islam. Jadi, dalam konteks Islam, kita tidak tidak dibenarkan untuk berlalu tidak adil kepada orang lain, bahkan kepada mereka yang memusuhi Islam. Bagaimana sikap Nabi Muhammad kepada orang kafir yang memeranginya sesungguhnya memperlihatkan ketinggian akhlak dan pemikiran beliau. Orientasi beliau dalam menghadapi orang kafir adalah bukan dengan perang, kecuali sangat terpaksa untuk itu. Ajakan (atau dakwah) adalah lebih diutamakan ketimbang perang. Artinya, dialog merupakan solusi terbaik untuk menemukan kemenangan di kedua pihak.

Jadi, soal apakah Barat anti kepada Islam  atau tidak, hemat saya dengan berbagai fakta–yang dapat kita unduh dari berbagai survei dan berita di media massa–menunjukkan fakta bahwa Barat adalah peradaban yang majemuk. Walaupun mereka dibesarkan oleh tradisi Yunani, Romawi, dan juga Yahudi, Barat di abad ke-21 ini tidaklah bertahan seperti itu. Fenomena ‘muallaf bule’ yang terus bertambah adalah fakta bahwa tidak selamanya mereka yang dibesarkan dalam tradisi tiga latar belakang itu akan terus mempertahankan keyakinannya. Manusia bisa berubah, sebagaimana dunia ini juga bisa berubah. Dan, cara pandang kita dalam melihat Barat tentu saja harus diupayakan tetap adil dengan mempertimbangkan konteks sosiologis bertambahnya pemeluk Islam.

Satu hal yang mungkin menjadi kritikan  banyak aktivis pergerakan Islam kepada Barat adalah kepada pemerintah. Ya, kebijakan pemerintah itu yang menjadi sasaran kritikan paling keras kepada Barat. Sebagai contoh, serangan Amerika ke Irak dengan dalih adanya senjata pemusnah massal tapi ternyata omong kosong–dan ini sudah ditulis banyak orang saya kira–adalah bukti bahwa ada yang patut diubah dalam kebijakan luar negeri negara Barat. Jadi, problemnya pada manajemen pemerintahan, bukan pada masyarakat sipil. Nah, jika problemnya pada pemerintahan, maka tentu saja para ahli dari seluruh dunia berikan masukan dan usulan terkait bagaimana seharusnya pemerintah berhubungan dengan masyarakat Islam di luar negara mereka.

Tentu saja para ahli seperti John Esposito, sebagai contoh, telah memberikan sumbangsih yang signifikan dalam menjelaskan Islam ke dunia Barat, terutama bukunya The Oxford History of Islam yang menjelaskan tentang Islam tidak hanya dari kawasan Afrika Utara sampai Asia Tenggara, tapi juga komunitas minoritas Islam di planet ini. Juga, antropolog Pakistan yang juga duta besar, Akbar S. Ahmed, dalam salah satu bukunya Journey into America: The Challenge of Islam, yang menjelaskan tentang kehidupan 7 juta muslim di Amerika—berikut ceramah-ceramahnya—telah membuka mata orang Barat tentang bagaimana sebenarnya Islam. Buku Ahmed, dengan pendekatan antropologis ini, paling tidak bisa menjadi salah satu rujukan terkait bagaimana ‘pertarungan’ identitas sebagai seorang muslim dalam masyarakat Amerika, dan juga isu-isu yang berkembang seperti terorisme dan juga hubungan antara Islam dengan Yahudi dan Kristen. Apa yang disajikan oleh kedua ahli tersebut tentu saja bermanfaat karena kita mendapatkan fakta langsung dari informan yang menjelaskan bagaimana pemikiran, perasaan, dan sikap mereka di tempat dimana mereka hidup.

Dunia yang damai seharusnya menjadi perjuangan kita semua, baik yang tinggal di Barat atau Timur, penganut moneteisme tauhid, politeisme, atau tidak beragama sekalipun. Walau memang ada saja orang-orang yang tidak senang pada kata perdamaian, tapi rasanya mustahil manusia yang tinggal di planet ini semuanya ingin perang. Pasti semua ingin hidup damai. Tak peduli apapun agama dan latar belakangnya, semuanya pasti ingin hidup damai dan menciptakan dunia yang damai. Maka, berpikir dengan perspektif yang damai harus dikedepankan dalam pikiran kita masing-masing. Damai sesungguhnya lebih indah, lebih berkah, dan lebih manusia. *

*YANUARDI SYUKUR, Dosen Antropologi Sosial Universitas Khairun; Aktif di The Indonesian Society for Middle East Studies (ISMES), dan Peneliti Bundaran Institute.

Ihwal Sang Penulis / 

Yanuardi Syukur

Nuun. Jangan dipendam. Jangan sembunyikan. Berbagilah kabar. Berkirimlah karya. Layangkan ke editorcantik[at]gmail[dot]com, untuk disyiar di laman kita.



Sayap-Sayap Rahmah
Buku Ketiga dari Seri Sayap Sakinah
Karya Duet Afifah Afra dan Riawani Elyta
Harga 50,000
Order ke: 0819 04715 58


Novel "Meja Bundar"
Karya @hendraveejay & @elmanohara
Pesan via LINE: bitread_id
Pesan via Whatsapp:
0838-9079-0002, 0823-2006-3397


Klik Gambar untuk Memperbesar




Latest Tweets

Kabar Berita

Login

Agenda LITERASI

  • DCIM100GOPRO

    Munas ke-4 Forum Lingkar Pena, Menjaga Identitas Bangsa di Era Digital

    2 menit baca | BANDUNG, FLP.or.id – Seiring dengan perkembangan zaman, penulis sebagai bagian dari masyarakat yang melek literasi terus ditantang untuk berkembang sesuai dengan kemajuan zaman. Apalagi pada era digital seperti sekarang ini, tantangannya semakin besar. Terlebih lagi, hingga saat ini Bangsa Indonesia masih tergolong sebagai negara dengan minat baca yang masih rendah sehingga…

  • kisah-mister-flp-kaskus

    Kolaborasi FLP dan Kaskus Creator Akan Bahas Penulisan Kisah Misteri

    tak sampai 1 menit baca | Forum Lingkar Pena (FLP) mengadakan kolaborasi dengan salah satu kegiatan rutin KASKUS Creator, yaitu KOPDAR KASKUS Creator. Hadir sebagai pembicara dari FLP adalah penulis Koko Nata. Ajang kopi darat itu biasa diisi sharing perihal dunia tulis-menulis. Di sana, peserta kopdar dapat berdiskusi seputar tips dan teknik menulis. KOPDAR KASKUS…

  • workshop-kepenulisan-flp-munas-4

    Kamu Mau (Makin) Bisa Nulis Travel Writing, Cerita Humor, Puisi, dan Skenario? Workshop Kepenulisan Munas ke-4 FLP Ini Layak Kamu Ikuti

    1 menit baca | Apakah kamu pecinta jalan-jalan, penikmat komedi, peminat puisi, atau penyuka film yang ingin merasakan ‘nikmat’nya jadi produsen karya? Jika iya, maka agenda awal November 2017 ini niscaya sayang untuk dilewatkan. Terutama bagi kamu yang berdomisili di Bandung dan sekitarnya. Dalam rangka pelaksanaan Musyawarah Nasional (Munas) IV Forum Lingkar Pena (FLP), panitia…


Peringkat Alexa